JAKARTA, PENERUS TRANSFORMASI.COM – Tadi malam Ketua Umum Ikatan Motor Indonesia (IMI) yang biasa di sapa Bamsoet  memberikan keterangan Mendukung  terkait  Penuh Perhelatan Formula E. yang bertaraf internasional digelar yang mendapat respon dari Gubernur DKI dan Presiden Jokowi.

Indonesia mendapat kebanggaan  dengan akan digelarnya Jakarta E-Prix 2022 di DKI Jakarta, Ikatan Motor Indonesia (IMI) Pusat menggelar pertemuan dengan berbagai pihak untuk membahas kesiapan DKI Jakarta dalam menggelar event internasional.

Oleh karna itulah IMI menggelar Pertemuan  bersama insan media sekaligus  konferensi pers. Acara pertemuan tali silaturahmi bersama anggota IMI dengan awak media berlangsung cukup bersahabat dan seribu pertanyaan di hujani baik dari media online maupun media cetak, Rabu, 24 November 2022 bertempat di Kantor Black Stone lt. 1. Jl. Proklamasi, RT.1/RW.Nomer 80, Pegangsaan, Kec. Menteng, Kota Jakarta Pusat.

Ketua Umum IMI, Bambang Soesatyo ( Bamsoet ) Memberikan keterangan di depan Awak Media , Rabu ( 24 /11/2021 )

Acara dilaksanakan dengan protokol kesehatan ketat dan dilakukan swab antigen. Susana acara tetap di terapkan Prokes dan jaga jarak.

Menurut Ketua Majelis Permusyawaratan Rakyat (MPR) RI Bambang Soesatyo , menegaskan ” Kita harus bangga karna indonesia dapat menggelar Formula E,  dan dukungan maupun respon dari luar negeri cukup memuaskan , tentunya Indonesia bangga dapat menghelat tiga ajang balap ternama tingkat dunia sekaligus” kata Ketua IMI, Bamsoet di depan awak media.

Ketiga balap tingkat dunia itu, yakni ajang balap roda dua Superbike dan Moto GP di Mandalika, Nusa Tenggara Barat (NTB), serta balap mobil listrik Formula E di DKI Jakarta (Jakarta E-Prix) 2022.

Di katakan lagi , “Kalau Singapura bangga dengan Formula One, Malaysia bangga dengan Moto GP dan Formula One, Indonesia punya tiga sekaligus, yaitu Superbike, Moto GP, dan Formula E,” ungkap Bambang Soesatyo yang aktif di dunia otomotif.

Bamsoet menyatakan Superbike lebih dulu berlangsung pada November 2021, disusul Moto GP sekitar Maret 2022, dan Formula E pada Juni 2022.

Terkait Formula E yang diselenggarakan di Ibu Kota, Bamsoet selaku Ketua Umum Ikatan Motor Indonesia (IMI) itu mengaku bangga karena kini nama Jakarta akan bersanding dengan sejumlah kota besar lainnya di dunia yang juga menggelar ajang balap mobil listrik tersebut, seperti Berlin (Jerman), Seoul (Korea Selatan), New York (Amerika Serikat), London (Inggris), Roma (Italia), dan Monako (Perancis).

“Dengan 40 media internasional yang mengcover secara eksklusif dan menyiarkan secara langsung ke lebih dari 150 negara. E-Prix akan membawa nama Jakarta dan Indonesia ke tingkatan baru yang lebih tinggi,” pungkas Bamsoet lagi.

Penyelenggaraan tiga ajang balap ternama di dunia itu, menurut Bamsoet dapat memberi pesan kepada internasional bahwa Indonesia kembali membuka diri untuk dikunjungi warga dari berbagai belahan dunia.

“Indonesia is back for tourism. Indonesia siap menerima turis, investor, dan juga perdagangan antarnegara,” tegas Bamsoet.

Terkhusus untuk Jakarta E-Prix 2022, ajang ini mendapat perhatian khusus karena menggunakan mobil bertenaga listrik yang dinilai ramah lingkungan.

Penggunaan mobil listrik dalam ajang balap juga dinilai dapat ikut menyukseskan program yang digalakkan Pemerintah Republik Indonesia melalui program “Langit Biru”.

“Ajang ini bisa menjadi wahana untuk mengedukasi masyarakat, khususnya para kaum milenial yang menjadi penggemar utama E-Prix, untuk lebih peduli kepada energi ramah lingkungan,” ujar Bamsoet.
​​​​
”  Indonesia antusias dalam penggunaan energi listrik untuk otomotif karena negara ini memiliki cadangan sumber daya alam berupa nikel yang dibutuhkan dunia untuk pengembangan industri mobil listrik ini ” paparnya.

“Kami memiliki Nikel, jadi mengapa Indonesia begitu antusias terhadap gerakan mobilisasi mobil listrik ini. Karena Indonesia memiliki Nikel yang dibutuhkan oleh dunia sebagai bahan baku baterai yang dikatakan sebagai salah satu yang terbaik di dunia untuk baterai listrik. Investasi untuk Nikel Indonesia ini dari dunia juga terus mengalir,” tegas Bamsoet.

Karena itu, Bamsoet mengajak untuk mendukung ajang balap yang akan diselenggarakan di Indonesia ini untuk kemajuan Jakarta dan Nusa Tenggara Barat, serta kemakmuran Indonesia lebih baik lagi ke depannya.

“Kita meminta arahan dari Presiden RI Joko Widodo untuk lokasi Sirkuit Balapan Formula E.”Pungkas Bamsoet lagi.

Sementara itu, Mr. Alberto Longo Co Founder Formula E mengatakan ,”Saya merasa bangga ada disini dan kerja keras kita bersama ada di titik ini sekarang. Jadi berkat dukungan dari Presiden RI, Gubernur DKI Jakarta, IMI, dan lain-lain acara Formula E akan segera terlaksana. Visi Pemerintah Indonesia sudah jelas bahwa kita harus mencegah polusi udara dengan cara penggunaan kendaraan tenaga listrik. kita akan melakasanakan Balapan di bulan Juni” ungkap ALBERTO LONGO.

( Jonathan 5164R )

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here